Apa yang Saya Pelajar dari Ramadhan : 1438H

Posted by

ucet. judulnya soleh amat.

Ada banyak persepsi orang tentang bulan ramadhan. Mungkin, sebagian berpikir tentang bulan susah payah, karena disamping mereka harus kerja, mereka secara automagically terkena beban berpuasa. atau mungkin, sebagian dari mereka berpikir ramadhan adalah bulan tentang pendapatan yang naik (atau turun ?) karena THR, karena banyak yang beli, dan lain – lain.

…………..

Ramadhan, atau bulan puasa in my opinon, it purely physics activity. jadi, se-soleh apapun lo, kalo lo ga prepare fisik dan ga terbiasa maka, it suffers you.

posting kali ini ditunjukkan sebagai kumpulan trial and error gue selama Ramadhan…. intentionally for #notetomyself, dan mungkin this tips only work for me.

1. Be Prepared ! (Learn at 1437 H)

Yakinlah, latihan puasa sebelum berpuasa itu penting. Bagi gue, tantangan bulan puasa bukanlah lapar, tapi ngantuk. ini disebabkan karena 1 hal : coffee addicted. dibulan – bulan lain yang bukan ramadhan, ketika gue ngantuk dikala kerja, gue nyeduh kopi. ketika pikiran mentok ga dapet – dapet ide, gue ngopi. ketika bosen terlalu lama sendiri gue maen ke starbucks. ngopi. ketika mau nunggu maen steam, gue ngopi. I’m officially coffee addict.

nah, bagi gue persiapan sebelum puasa adalah meminimalisir efek candu kopi dalam tubuh. karena ga mungkin ‘kan tiba – tiba tengah hari bolong nyimeng kopi di pantry kantor.

tubuh kita, punya bioritmik. itu kayak cell-memory tapi versi whole body. nah, kalo kita berpuasa tanpa persiapan jauh – jauh hari sebelumnya, tubuh kaget… tapi dengan persiapan kita memberikan jeda waktu ke tubuh untuk beradaptasi. karena berpuasa merubah banyak hal dalam tubuh : kadar gula (makanya, orang yang tes gula kebanyakan suruh puasa ..), kadar zat aditif : kafein, nikotin dan tar kalo lo ngerokok, isi perut (?), jumlah cairan…

2. Jangan Minum Es Ketika Buka Puasa

Believe me. no.

ini tips yang gue pelajari dari jaman dahulu kala, tapi sering kali gue lalaikan. alasannya karena ga tahan godaan iman. emang, apapun kalo jatuh ke godaan… effort buat menghindarnya susyah.

akibat dari melalaikan tips nomer 2 ini adalah.. radang tenggorokan. mantep kan, puasa – puasa bawaannya tenggorokan seret + sakit.

3. Berbuka Dengan yang Manis…. HOAX !

mungkin, ada baiknya, bagi yang belum nonton video ini coba tonton dulu :

pernah ngalamin kepala yang tiba – tiba puyeng habis buka puasa ? NAH, ini salahsatu penyebabnya. mungkin, mulai hari ini tagline “Berbukalah dengan yang manis” harus mulai dirubah…

Berbukalah dengan karbohidrat kompleks.

4. Tarawih Sendirian

Yup! tahun – tahun belakangan ini gue seneng banget tarawih sendirian. alasannya sih sederhana, karena bagi gue tarawih itu shalat santai. Tapi akhir – akhir gue nemu advantages lain kalo gue shalat tarawih sendirian : nambah baca quran.

sebetulnya ngomong baca quran ini ada banyak pendapat. menurut Imam Syafi’i, baca quran itu yang penting banyak. tapi, kalo kata Ibnu Abbas, banyak quran itu yang penting adalah interaksi, tadabbur. terserah sih, ambil yang mana… tapi yang jelas dengan tarawih sendirian, kita jadi punya waktu buat mengejar target. kalo ambil pendapat imam syafi’i target yang dikejar banyaknya, kalo ambil pendapat ibnu abbas yang diambil ya tadabburnya.

biasanya tarawih santai 1 jam, bisalah namatin 1 juz. yup. itu udah plus leyeh leyeh antar shalat, buat kopi,nyemil, terus leyeh leyeh lagi.

nah masalahnya adalah, emang hafal ber juz-juz alquran itu ? jawabannya: bacalah pakai mushaf. dalilnya bisa di timbang – timbang disini, disini, disini.

5. Membaca 2 Juz Per Hari Itu Mudah

lanjut dari poin sebelumnya,

Orang – orang kantoran kayak gue hidupnya 11-12 kayak robot (masuk jam 8 – 9 pagi, keluar jam 17 sore), pasti behaviour nya terpola : pagi masuk, buka facebook, hahahihi dulu, kerja, terus tengah harinya berakhir dengan lunch. nah, berhubung bulan Ramadhan, aktifitas makan siang otomatis ga ada, artinya kita punya waktu 1 jam ga ngapa-ngapain (biasanya sih, orang – orang tidur itu membunuh waktu)

nah, 1 jam yang biasa dipake tidur ini daripada digunakna untuk sesuatu yang kurang bermanfaat.. sesungguhnya bsia dipakai untuk yang lebih baik : baca quran misal. intinya sih, sebetulnya banyak jeda waktu kosong di bulan ramadhan yang pada bulan – bulan normal kita gunakan untuk aktivitas ngenyanging perut. nah di bulan Ramadhan, kita bisa pake buat kegiatan biar #tambahSoleh

6. Perbanyak Kajian

nah, yang ini ada hubungannya dengan point nomer 4.

jadi, setelah gue renungkan baik – baik. sesungguhnya, ada advatages lain ketika kita shalat tarawih berjamaah di masjid.. yaitu dapet tausiyah.

pertama, konsepnya kan tausiyah itu adalah nasihat. nah, kadangkala kita suka ngeremehin nasihat atau tausiyah pendek kayak gini. padahal, kalo kita mau jujur dan renungkan lagi, kejadian dimana kita sadar untuk tidak melakukan sesuatu (baik atas dasar agama, moral, logika-sains, atau apapun) karena yang nasihat yang pendek – pendek.

kedua, buat gue, nilai – nilai yang agama kita ajarkan, bisa kita pandang dari berbagai sisi. dan hikmah yang didapat dari perbedaan sisi dan cara pandang itu pun beda – beda. bahkan, jangankan sisi.. perbedaan makna dan rasa nilainya pun bisa berbeda ketika subjek yang menyampikan beda.

nah Ramadhan tahun ini, kerasa banget, karena jarang denger kajian… maintain motivasi juga semkin berat, disamping itu wisdom dan filosofis dari aktivitas atau kebaikan yang kita lakukan pun, honestly, jadi suka miss. i’ll fix this for next Ramadhan. lagian, jaman sekarang mah kan denger kajian bisa dimana dan kapan saja ya toh ? eniwey, ada saran good reference for streaming/channel youtube kajian kah ?

 

Nah. sekian dahulu catatannya.mungkin banyak catatan  lain, cuma belon keingetan (ahahahah).

Leave a Reply