Rabbul Asbab

Posted by

Aloha !

Lama gak update blog, begitu gue buka isinya udah banyak tuna wisma nginep di blog gue. bahkan salahsatu tuna wisma udah ada yang jadi spiderman. ajib dah.

by the way, hari minggu kemarin ada acara dari IMAGO. kajian islam kontemporer yang ngebahas mengangkat tema #IndonesiaTanpaJIL. pembicaranya a akmal, alumni smansa ….. tahunnya lupa, sepertinya 199-an.

sebetulnya, dihari itu sebetulnya gue ada dua agenda beruntun, setelah kajian #IndonesiaTanpaJIL, lanjut ke agenda berikutnya. dan bagi gue, agenda yang kedua itu lebih wajib dibanding yang pertama.

jadi, kajian #IndonesiaTanpaJIL sifatnya lebih syiar.

dan, secara kebetulan dan dibetulan –maksa-, liqo si adek diganti … dengan mengikuti acara #IndonesiaTanpaJIL. wah, kesempatan bagus. acara mulai dari jam 08-12. gak mungkin om akmal ngemeng ampe 4 jam. pasti rada siangan, cocok sama jadwal si adek yang latihan renang rutin.

akhirnya gue dan adek sepakat buat berangkat jam 9, bawa mobil, dan jemput dia dikolam renang.

set set set set *ceritanya sound effect ketika waktu dipercepat*, akhirnya tibalah jam 9. gue berangkat jemput adek, dan ternyata doi baru beres 09.30. zonk ! sampe sini gue masih optimis kita masih bisa ikut kajian #IndonesiaTanpaJIL.

28740_443237459066488_622387566_n

di pikiran gue, yang terpikir adalah naek mobil – lewat pomad – lewat manunggal tembus SMAN 5 – Tadaaaa ! Sampe.

dan ternyata, begitu mau masuk gang manunggal SMA 5 yang cimanggu ada tanda bulet merah strip putih ditengah : perboden. jam udah nunjukkin jam 11 siang. amsyong.

akhirnya gue minta buat mama & si adek pulang. karena gak akan efektif cuma dapet sejam dan masih ada kemungkinan macet di matahari – jembatan merah. dan gue minta turun ditengah jalan.

oke, sebetulnya gue minta turun dipinggir jalan.

gagal lah rencana gue buat ngajakin adek ikut kajian #IndonesiaTanpaJIL. padahal doi semangat banget.

dari turun mobil gue memutuskan jalan kaki. dan gue merenung. apa yang salah ya? di sela – sela galau berpikir, gue jadi teringat nasihat syaikh jumah amin :

Jangan terlalu fokus dengan sebab-sebab materi untuk mencapai kemenangan, tapi kurang fokus pada rabbul asbab.

mungkin itu yang terjadi. lupa akan rabbul asbab. bahwa Allah itu memang pemilik segala sebab.

itu sama kayak seorang murobbi yang dengan tekun menganalisis para mutarabbi, dan akhirnya menyimpulkan beberapa strategi :

  1. Ternyata, para mutarobbi doyan sama Murobbi yang ganteng, akhirnya dia sisiran, keramas, mandi dulu sebelum ngisi mentoring. bahkan dia sempet minjem muka ke temen yang ganteng … sayangnya ga dikasih.
  2. Ternyata, para mutarobbi lebih tertarik sama Murobbi yang sering bawa makanan. akhirnya, sebelum ngisi mentoring dia bawa makanan segudang.
  3. Ternyata, para mutarobbi lebih tertarik sama murobbi yang pinter dan wawasan luas. akhirnya dia baca koran, artikel, majalah buat nambah tsaqafah.

faktanya ? begitu pertemuan depan dicoba dengan tips – trik hasil analisa, hasilnya tetep zonk. mutarabbi ga ada yang dateng.

bisa jadi karena rabbul asbab ini. kita lupa bahwa sebetulnya yang kita analisa hanya sekumpulan dari cabang – cabang permasalahan hidup. kita lupa bahwa kalo dirunut setiap cabang itu punya satu pemilik : Allah.

kalo Allah udah ridho, ya, berapapun dan apapun cabangnya ga pernah jadi soal.

parameter seberapa lupa kita sama rabbul asbab, gampang ! catet aja, seberapa banyak sih di dalam doa kita tersebut nama binaan dan objek dakwah kita ?

atau jangan – jangan ga pernah ?

dan masih soal rabbul asbab, di penghujung acara yang kedua. tiba – tiba a jege berpesan ke seluruh peserta,

“Nanti, ternyata jika jodohnya memang bukan orang yang terbina. ya antum wajib memenuhi standar yang nomer 1”

nah loh? jodoh – terbina – tidak terbina.

jangan – jangan rabbul asbab juga ? bahas nanti lah !

Tags: , , ,

One Response

  1. lalalllalalalala.. says:

    Jiaaaah, ga diterusin!
    Bagian terakhir justru yang paling menarik.. 😛

Leave a Reply